Monday, February 21, 2011

Di Jalan Da'wah Aku Menikah

Lama juga tak update blog. Berminggu-minggu dibiarkan kekeringan, meronta-ronta kehausan.

Alhamdulillah, bila Allah mengkehendaki saya untuk menulis hari ini, maka ketentuan Allah itu tetap kehendak mutlakNya.

Selesai segala proses walimah saya dan zaujah di Malaysia 2 minggu lepas. Penat masih ada. Bukan penat sebagai pengantin, penat menanggung rindu pada famili. Bukan satu famili, malah kini berganda dua!


BUKU

Baru tadi seorang ikhwah bertanya : "zaujah ada tak buku Di Jalan Dakwah Aku Menikah"?

"Ada rasanya. Saya pun ada buku tu", saya menjawab lantas.

Komitmen seorang ikhwah dalam menambah tsaqofahnya. Patut dicontohi usahanya.

Disebabkan nama buku itu, saya terus teringat kisah lalu. Buku yang pernah saya baca, dipegang ke hulu ke hilir. Buku karangan Cahyadi Takariawan. Bahasanya sukar difahami (kerana loghat Indonesia) tapi sungguh tinggi bererti.

Dari sebuah buku yang diberikan murobbi sendiri, sehinggalah ke hari ini sesudah saya menjadi seorang suami. Sungguh, rasanya buku itu baru satu perempat saya lalui. Menunjukkan bahwa perjalanan alam cinta itu bukan diakhirnya ialah nikah, tetapi nikah itu adalah permulaan sebuah jalan cinta yang sungguh panjang dan indah sulamannya.


CINTA PADA NIKAH

Sebelum ini hanya melihat orang keliling yang hebat bercinta. Kalau boleh ke bulan, sudah lama nak terbang ke sana bersama cintanya. Tapi bermain cinta ini banyak risikonya. Seperti menjaga mawar, kalau betul caranya dapatlah bau wanginya, kalau salah caranya maka tersusuklah duri tajamnya.

Hanya setelah saya yakin pada jalan cinta yang sahih dan halal, maka segalanya saya letakkan pada kehendak dan ketentuan Allah untuk menentukan.

Zaman sekarang ni, ramai orang yang merasa pelik, malah terkejut pun ada bila mendengar orang lain bernikah dengan seseorang yang langsung tidak pernah berbual direct dengannya, malah tak pernah berbalas mesej pun.


Pelikkah cinta tanpa berkenalan, keluar makan-makan, berbalas emel dan sms? (dipetik dari muka depan buku Aku Terima Nikahnya)


Huh, boleh caye ke mamat ni? Kang nyesal kang~~

Hehe. Tidak ada erti menyesal kalau sudah terpatri keyakinan pada Allah atas setiap ketentuanNya. Bahaya keraguan itu adalah syaitan. Yang akhirnya meragukan kita pada Islam itu sendiri.

Sungguh, kini saya bergelar suami, memiliki seorang zaujah yang bergerak dalam da'wah, bertemunya kami atas dasar cinta untuk lebih dekat menemui cintaNya, atas dasar da'wah untuk lebih laju bersama arus seruanNya. Biiznillah.

Akhirnya saya dapat rasakan sendiri, sungguh manis erti cinta itu. Manis lagi kerana ia balasan besar untuk kami yang bersabar demi membina keyakinan penuh pada syariat dan batas-batas ketetapan Allah.

Alhamdulillah. Allah menemukan saya erti sebuah jalan cinta, semoga Allah memberkatinya. InshaAllah.


TSABAT DAN IKHLAS

Kita boleh mengaku kita Islam. Tapi tindak tanduk kita jauh lari darinya. Tapi kita masih Islam. Kita perlukan Islam atau Islam yang perlukan kita?

Bila masuk bab-bab nafsu dan kehendak diri, kita rasakan yang kita tak mahu kalah. Kita mesti menangkan diri kita juga. Dan disebabkan itulah orang terhumban ke kancah maksiat, bercinta ala-ala romeo & juliet. Syariat Allah bab ini diketepikan, bab lain dilaksanakan.

Cinta bukan untuk kemeriahan, bukan untuk kebanggaan. Cinta yang tidak betul adalah yang membawa kemurungan, yang melahirkan kemaksiatan.

Cinta atas jalan dakwah perlu bersamanya keikhlasan yang sahih. Demi cinta itu adalah untuk Allah semata.

Maka segalanya akan indah belaka. Semoga tsabat, ikhlas dan kekal hingga bertemu dalam SyurgaNya. Ameen.


p/s Cinta Allah untuk semua. Cuma janganlah disalah gunakan. Carilah cinta pada kebenaran, bukan bayangan syaitan.


Ahmad Ramdan Zainordin
21 Februari 2011, 837pm
Volgograd, Rusia

3 Comments:

easy said...

assalamualaikum ramdan..

aku suka baca blog kau ni..
setiap ayat kau ada maksud tersendiri..
keep it up !
:)

sampaikan salam pada aida ye..
maaf tak dapat hadir majlis hari tu..

Ahmedkzaman said...

huhu..sape la tu nk sgt pnjam buku tu..
bagusla org tu..sbb men'trigger' post trbaru..hehe..

ieka said...

cinta ke jalan ALLAH.. cinta yang diredhai ALLAh sentiasa membawa kejalan yang diredhai.

dah baca: cintaku setelah ALLAH dan rasul..