Sunday, March 20, 2011

Orang Asing dan Makhluk Asing

Tidak dapat aku lari dari kesedihan. Mengenangkan betapa umat ini susah menjadi orang asing berbanding makhluk asing yang digila-gilakan.

Tidak dapat aku lari sejauh mungkin dari kesedihan ini. Kerana kalau diikutkan perasaan dan emosi, sudah tentu amarah sahaja yang aku anggap menyelesaikan.

Tapi Nabi pesan, la taghdob (jangan marah) [Riwayat Bukhari]

Pada siapa lagi kita hendak lontarkan segala isi hati ini. Segala macam rasa hiba, seksa, sedih yang menggigit-gigit. Mengenangkan kita yang terlalu asing untuk menjadi orang yang asing.

Pada Allah aku lontarkan. Supaya Engkau, Ya Allah berikanlah petunjuk dan seagung hidayahMu kepada mereka yang tidak FAHAM dalam jalan agamaMu! Agar Engkau, Ya Allah pimpinlah mereka yang terasa indah akan perbuatan dan amalan-amalan mereka yang padanya ada kemurkaanMu! Agar Engkau, Ya Allah masukkanlah mereka dalam keselamatan agamaMu ini sepenuh-penuhnya!

Agar mereka kembali pada kebenaran agamaMu yang satu-satunya Engkau redhai.

Aku pelik melihat orang yang suka memetik agama ini dari cabang-cabangnya. Orang yang suka berdebat, berbahas pada sesuatu yang bukan tertumpu pada asasnya agama itu sendiri. Kadang-kala mereka tidak FAHAM, tapi terasa ego untuk diFAHAMkan.

Ya, mereka ingin menjadi makhluk asing - bukan orang asing.

Aku sedih andai orang menggunakan agama itu untuk kepentingan diri mereka semata. Agar supaya mereka terasa tidaklah terlalu huduh dalam beragama, tetapi tidaklah terlalu cantik. Cukup-cukup makan sekadar untuk kepentingan diri mereka.

Tidak mudah menjadi orang asing. Asing itu sendiri meletakkan kita lebih jelas dalam khalayak. Membuatkan kita sendiri perlu lebih berhati-hati kerana yang asing itu sudah tentu diperhatikan selalu.

Sedikit khilaf, maka datanglah golongan yang aku sedihkan ini untuk 'bangkit' demi 'membetulkan' keadaan.

Pada mulanya aku fikirkan asing ini mencabar. Tapi rupanya lebih daripada itu, apabila yang lebih ramai dikeliling ini adalah makhluk asing.

Islam itu mula tersebar dalam keadaan asing. Dan ia akan kembali kepada asing pula. Maka beruntunglah orang-orang yang asing. [Riwayat Muslim]

Ya Allah, berikanlah kami kekuatan.

Tawakkal alallah.


Ahmad Ramdan Zainordin
20 Mac 2011, 1205am
Volgograd, Rusia

3 Comments:

Maher said...

Nasyid tentang orang asing :

http://www.youtube.com/watch?v=nqz-hHm-rmg&playnext=1&list=PL15EC2C0FCDDB2909

Anonymous said...

Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh. (QS al A’raaf 199)

Dr.Ahmad Ramdan Zainordin, MD said...

tawakkal alallah