Tuesday, May 31, 2011

Cepat-cepat Kahwin!

Belum berkesempatan membedah sepenuhnya buku 'Suami Isteri Yang Di Redhai Allah', biarpun pada kulit bukunya sahaja sudah terlihat betapa isi nya jauh mempesonakan setiap pasangan suami isteri yang membacanya.

Jazakumullah akh Shazwan dan zaujahnya ukhti Aizadiha atas pemberian naskah itu. Sungguh, itu hadiah perkahwinan kami yang amat besar maknanya. InshaAllah.

CEPAT-CEPAT KAHWIN!

Semua orang ingin berkahwin kan?

Semua orang ingin berpasangan, memiliki cahaya mata yang menyejukkan mata memandang. Membina keluarga, keturunan dan zuriat.

Sama jugalah seperti hidup ini yang banyak manusia nak capai, dan perkahwinan itulah salah satu cita-cita terbesar manusia, terutama anak-anak muda.

Tetapi boleh menjadi bahaya, apabila perkahwinan itu sendiri menjadi matlamat hidup seseorang, sedangkan ianya hanyalah alat untuk umat manusia lebih taqorrub kepada Allah ta'ala.

Rasulullah s.a.w bersabda, yang bermaksud:

" Wahai golongan muda! Sesiapa yang berkemampuan untuk al-baah maka hendaklah dia berkahwin kerana sesungguhnya perkahwinan itu lebih menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan. Sesiapa yang tidak mampu, maka hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu penghalang baginya (daripada syahwat)."

(Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmizi, Nasai, Abu Daud, Ibnu Majah)

Rasulullah menyatakan disini tentang syabab - iaitu golongan muda. Dalam usia inilah segalanya boleh memuncak kecuali kematangan. Nafsu yang tinggi, semangat mencuba sesuatu yang baru, jiwa yang mudah bergelora dan meronta, semangat yang tinggi, tenaga yang kuat. Tetapi pada hakikatnya, segala perhitungan mereka singkat belaka.

Orang muda yang ditarbiyah dengan seruan yang betul maka akan menjadi singa dalam umat seperti Umar, tetapi jika mereka leka dengan hanyutan nafsu kepada wanita dan lain-lain, maka akan hilangkah segala bisa dan kekuatan mereka.

Sememangnya manusia itu dihiasi padanya 'hubbu shahawat' (cintai syahwat iaitu keinginan). Seperti dalam al-Quran menyebut:

" Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup didunia, dan di sisi Allah tempat kembali yang terbaik" (ali-Imran:14)

Perempuan itu berada dalam senarai teratas, kerana perempuan itu adalah keinginan manusia yang paling utama.

Kita tidak boleh membuang nafsu. Tetapi kita disuruh mendidiknya. Dan Islam sentiasa tampil memberikan pilihan terbaik untuk kita.

Jika kita tidak mampu untuk berkahwin, maka kita hendaklah berpuasa.

Sungguh benar, puasa itu mempunyai fungsi yang cukup kuat untuk melenturkan nafsu. Malah untuk lebih mudah memahami - jika tidak mampu berkahwin, maka jagalah hati, iaitu dengan berpuasa.

Janganlah kita sewenangnya yakin untuk dapat memelihara hati daripada kekotoran, dan begitu selamber melakukan perkara yang hanya menggelojakkan nafsu sedangkan kita tidak mampu meletakkannya pada tempat yang betul.

Berhentilah berkata-kata tentang wanita, jauhilah diri dari amalan yang hanya mensia-siakan, malah mendekatkan kita kepada kerusakan akhlaq yang kritikal.

Rasulullah bersabda :

"Apabila seseorang daripada kamu terpaut (rasa kagum) dengan seorang perempuan lalu memberi kesan dalam hatinya, maka hendaklah dia mendapatkan isteri dan menyetubuhinya kerana itu boleh menghilangkan apa yang ada dalam dirinya" (Riwayat Muslim)

Kerna itu adanya isteri yang sah dapat memelihara daripada larangan Allah. Bagaimana yang tiada isteri lagi?

Maka tuntutan itu lebih berganda untuk mereka menjaga hati.

YANG PATAH, AKAN BERGANTI

Perkahwinan itu bukanlah semudah perancangan semata.

Malah jauh disudut yang lebih bermakna, perkahwinan itu lebih berbentuk ujian dalam kita menjaga aspek kesucian hati dan keikhlasan mengharap redha Allah.

Memiliki sebuah jalan keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah itu adalah bermula sejak kita memilih pasangan hidup lagi.

Maka haruslah kita memeliharanya supaya bersama setiap ketentuan itu adanya kerahmatan Ilahi.

Yang patah, akan berganti. Begitu juga Islam, menghalang hati mukmin dari dikotori maksiat, tetapi bersamanya pula cara dan langkah mengatasinya.

Tidaklah dibiarkan umat lemas terkapai-kapai tanpa bimbingan dan alternatif lain dalam aspek yang dilarang, tetapi kita sendiri yang dibawa lemas dek nafsu yang tiada noktahnya.


Ahmad Ramdan Zainordin
31 Mei 2011, 913pm
Volgograd, Rusia.

2 Comments:

Hariz Khair Ad-Deen said...

Jzkk ats pkongsian...

Sukar jga.. kerna pernikahan itu sbhgn dpd keinginan(syahwat), maka, untuk kita memelihara dn mengarahkan pernikahan td, lillahita'ala, perlunya kepada hati yang bersih, dan hubungan Allah yang baik.

Jika tidak, bkmungkinan, dai'e yg mnikah itu, mngkin hnyut dlm nikmat pnikahan, dn hilang dr medan jihad.

Tetapi, jika kdua2 psgn bkl mnyedarkn, inshaAllah, ia jga dpt tertangani..

Ahmad Ramdan Zainordin said...

Setuju.jzkk atas pencerahan.